07 January 2018

Welcome 2018

Assalamualaikum dear deary.

Dah seminggu pada tahun baru. May I wish happy new year to you! New start up for me. First, no stress at all. A bit difficult at first but why not im trying right? Nak tenangkan diri tu susah. Tapi dengan azam baru ni agak membantu. Good job!

Second, yang ni payah. This time tak lagi guna kunci pada pintu hati. Pintu tu cuma dibiarkan tidak berkunci. Cuma tambah grill supaya aku dapat tengok siapa yang datang. Tapi hati ni degil sikit. Dia pegi buka grill tu. At least tutup sikit. Nasib baik azam tahun baru ni menyelamatkan keadaan. Thank you wahai diri sendiri. Sama-sama kita bangunkan Tengku Iji yang masih lagi tidak bermaya. May 2018 be the year for Tengku Iji to come back to reality again. Insya-Allah.

Itu saja untuk kali ni. I will try to write about my life sometime. Anyeong!

17 December 2017

End of 2017

Assalamualaikum, dear Deary.

Alhamdulillah, sampai juga ke akhir tahun 2017. Such a challenging year for me. Too many obstacle need to pass through. Huhuhuhu *kesat air mata* Enough. That's it. Penat sangat. Tahun ni aku banyak membiarkan diri aku dipergunakan. Tengku Iji yang aku cipta zaman diploma hancur lebur. Hmmm. Sekarang ni dah tinggal sisa. Masih lagi membina balik. Before that, i need to talk all about my journey sepanjang 2017.

It's start with broken heart. Literally it was a big broken heart. Aku simpan hati aku untuk seseorang. Then, another one came. She try to knock my heart. Entah, aku tak tahu lah dia atau parents dia. Confuse, aku pening. Aku cuba semai tanah yang aku simpan. Puas aku semai, tetiba ribut taufan datang. Aku terus buang tanah tu. Give up. Benih bunga yang aku tanam sebelumnya terus menghilang sebab aku semai yang lain. Maaf, my fault. Aku ubah diri aku semata-mata untuk cuba semai yang baru. Aku tak jadi diri aku. Tengku Iji sudah hilang sikit.

Next, body shaming. Aku dah start gain weight. Aku jadi benci dengan badan sendiri. Aku blame diri aku dengan lonely. Dulu masa di Penang, aku happy makan. Kali ni aku try itu ini. Entah, aku benci dengan diri aku. Nampak macam "ala. masalah kecil je" but not for me. Dah banyak kali aku dapat ayat "dah lah tak hensem, gemok, xde sesapa nak? ada apa dekat kau?" This statement, buat aku banyak kali sakit jiwa. Dari dulu, time aku tengah mengayat seseorang, orang tu layan tapi lepas ada yang tahu pasal orang tu, maka aku ditinggalkan. Sebab apa? Rupa paras. Orang tengok itu dulu. Takpa, aku bersyukur dengan apa adanya.

The worst, sakit yang tetibe dapat. The worst among all. Mental illness. Hmmm. Salah aku sebab terlalu melayan perasaan sampai sakit. Tapi ada something yang trigger pasal hal ni. Mereka yang aku sampai sekarang aku ingat. Aku tak nak maafkan diorang. Salah ke kalau aku suarakan ketidakpuasan hati? Aku tahu aku kurang ajar tapi apabila semua usaha yang parents aku buat, habis semua nak dikondem. Takpe, orang hanya nampak aku biadap. Sampai lah aku skali lagi blame diri sendiri and triggered aku untuk sakit. Seksa aku mengadap seorang diri. Aku tak nak share sebab biar aku sahaja yang terseksa. Cukup aku sorang sahaja yang sakit.

Lastly, i found peace on love story. Awal tahun aku macam kecewa dengan percintaan kan? It's been a long year for me. Cukup setahun orang yang aku sayang mendiamkan diri. Selalunya dia akan reply message aku walaupun lambat. Kali ni, setahun. The exact time was when aku frust pasal orang baru yang sebenarnya mempermainkan perasaan orang. After one year dia mendiamkan diri, akhirnya aku dapat contact dia balik. Bersyukur gila. Aku explain everything. Aku bagi tahu dari A sampai Z. Rasa bersalah sebab aku diamkan perkara ni daripada dia dari tahun lepas lagi. My fault. It become worst when i found out yang dia dah berpunya. Perit dapat tahu tapi at least i found peace on my love story. Hilang rasa bersalah pasal sembunyikan beberapa perkara. Aku akan terus menunggu dia sebab aku dah janji dengan dia. Aku sanggup menunggu sebab aku dah puas pinjamkan hati aku. Orang pinjam tapi pulangkan dengan keadaan hancur lebur. Cuma dia, cuma dia seorang sahaja yang menerima aku apa adanya sejak dari dulu. Aku tak sepandai dia, takde rupa, perangai syaitan tapi dia boleh terima aku. This is the reason why aku nak menunggu.

Welcome 2018, aku berharap start 2018 aku nak happykan diri, tak nak stress, nak fokus kepada hati dan perasaan diri aku. Semoga semunya dipermudahkan Allah. Amiinn.