10 June 2017

I Love The Hate

Hi deary.

It's been awhile im waiting for her to reply my wishes. But what i get was a seen message. Fine, Im okay with that as long as i know she still there. Entahlah, aku dah jadi heartless. Aku tahu aku dah difriendzone. Sakit weh, almost 7 years aku tunggu, tetibe dah kena friendzone. Before this everything is okay until last year yang aku confess my feeling. She said 'piji tau kan, *** tak boleh sekarang ni'. That was a gunshot straight to my heart. Hmmm, i knew my place.

Salah aku juga, terlalu mengikut itu ini. Entah, aku terpause waiting aku untuk dia. I pause for awhile and then i realize my heart has been dipermainkan. Terlalu sakit untuk aku teruskan permainan ini. Aku tahu aku tak macam orang lain. Dalam study, aku lembab. Orang lain dah grad, dah kerja. Aku pula masih struggle study. It's okay. Aku abaikan perkara tu. Banyak lagi aku tak macam orang lain. Aku tahu tempat aku. Maaf wahai hati, aku seorang yang benci perkataan menunggu tapi aku juga yang mencintai tempoh menunggu tu. Maaf, aku perlu teruskan hati aku. Aku teruskan menunggu dia. Takde orang lain yang aku confess macam dia. Takde orang lain yang aku sendiri usaha untuk dapatkan secebis cinta. Maaf duhai hati, aku terpaksa tutup pintu. Aku hanya membuka tingkap untuk memerhati. Cukup sedar dari jauh.

No comments:

Post a Comment

Sebarang pertanyaan, sila tinggalkan emel/link/fb/twitter anda.
Terima kasih sudi komen :D